Ternyata Overthinking Nggak Selalu Buruk Lho!

Pernah nggak sih ngerasa gregetan sama diri sendiri yang selalu kebanyakan mikir? Para overthinker emang seringkali ngerasa kalo kebiasaan yang satu ini cuma bikin hidup makin ribet. Kebanyakan mikir atau overthinking bahkan biasa dianggap sebagai bad habit. Tapi coba deh liat dari dua sisi. Nggak cuma buruknya aja, yuk coba kita gali juga apa sisi baik dari overthinking!

 

THE BAD

First of all, why overthinking is a bad idea?

  • It creates new unnecessary problem. Dengan kebanyakan mikir, kita cuma bikin masalah yang lagi kita pikirin makin rumit. Nggak jarang juga masalah itu sebenernya nggak ada pada awalnya, tapi malah jadi ada di kepala setelah kita terlalu lama mikirin hal tersebut.
  • Kita jadi kejebak di masa lalu atau di masa depan yang sebenernya cuma ada di pikiran kita. Jujur deh, kita biasanya berakhir nggak ngelakuin apa-apa setelah kebanyakan mikirin ini dan itu, ya nggak? Antara kita kelamaan bersedih mikirin apa yang udah lewat atau malah ragu buat ngelakuin hal-hal baru karena kekhawatiran berlebih kita akan apa yang bakal terjadi. We just ruin our present by not experiencing it, by focusing on past event or a future imaginary situation. Rugi banget kan guys?
  • Stressful. Kabanyakan mikir cuma nambah beban pikiran kita yang seringkali berakhir menjadi stres. Beberapa hal emang baiknya nggak usah terlalu dipikirin biar kitanya juga nggak jadi pusing.
  • Buang-buang waktu dan tenaga. Nggak cuma nguras pikiran, kebanyakan mikir juga nguras tenaga lho. Selain itu sayang juga waktu kita yang cuma kepake buat mikir, padahal harusnya kita udah bisa mulai bertindak.
  • Overthinker is kinda annoyingdon’t you thinkPernah nggak sih temen kita kesel cuma gara-gara kita kelamaan milih menu makanan? Overthinker cenderung lama dalam ngambil keputusan, mulai dari hal sepele sampe yang rumit. Ini yang seringkali ngebuat orang-orang di sekitar kita nggak sabar.

 

THE GOOD

Walaupun overthinking  banyak ruginya, ternyata kebiasaan banyak mikir ini kita miliki karena sifat-sifat positif yang ada di dalem diri kita lho guys. Banyak mikir juga menguntukan kalo kita bisa nempatin kebiasaan berpikir mendalam ini di saat-saat yang tepat. Yuk coba simak apa aja sisi baik dari overthinking yang selama ini mungkin nggak kita sadari!

  • Nggak hanya mikirin diri sendiri, kita juga mikirin orang lain. Terkadang overthinker suka lama dalam ngebuat keputusan karena kita juga mempertimbangkan dampaknya terhadap orang-orang di sekitar kita, and it’s a good thing! Berarti kita bukan orang yang egois. Tapi jangan sampe alesan kita ragu buat ngelakuin sesuatu adalah karena kita takut dengan pendapat orang lain ya guysNoDon’t let what other people think decide who we are and what we want to do.
  • Kita punya keinginan yang kuat buat jadi orang sukses. Overthinker biasanya adalah orang yang perfeksionis. Kita punya ekspektasi tinggi terhadap diri kita sendiri, makannya kita suka susah move on dari kegagalan dan cenderung berhati-hati dalam ngambil keputusan, karena kita takut milih keputusan yang salah. Well, kita patut bangga sama diri kita yang punya keinginan buat jadi orang sukses! Nggak semua orang punya motivasi itu lho.
  • Otak kita bisa nyimpen banyak informasi. Banyak mikir berarti lebih banyak hal juga yang berkeliaran di kepala kita. Artinya otak kita bisa nyimpen lebih banyak informasi.
  • Kita adalah orang yang sabar. Kita rela ngeluangin lebih banyak waktu dan energi buat mikirin berbagai skenario dalam kepala kita. Asal tau aja, nggak semua orang cukup sabar buat ngelakuin hal ini lho. Mereka yang nggak sabaran lebih mungkin ngambil keputusan yang asal-asalan, jadi semoga aja kita yang banyak mikir bisa ngebuat keputusan yang lebih baik dari mereka.
  • Keputusan yang kita buat jadi lebih matang. Coba deh ubah kata overthinking jadi bahasa yang lebih positif, misalnya berpikir mendalam he he.. Sebelum ngebuat keputusan, kita yang banyak mikir biasanya udah mempertimbangkan pro dan kontra serta dampak dari keputusan kita. Makannya keputusan yang kita ambil pada akhirnya biasanya lebih matang.

 

HOW TO DEAL WITH IT

Overthinking emang nggak selalu buruk, tapi sayangnya kebanyakan dari kita belum bisa ngatur kapan harus berpikir secara mendalam dan kapan kebanyakan mikir itu sebenernya nggak dibutuhin. Dikutip dari Forbes, studi nunjukkin kalo overthinking bahkan bisa mengarah ke gangguan emosi serius. Nah, kalo kebanyakan mikir cuma ngebuat kita terus-terusan ngerasa khawatir dan cemas, coba deh cara-cara ini:

  • Stop negative thinking!. Daripada mikirin berbagai kemungkinan buruk, coba deh fokus sama hal-hal baik yang mungkin terjadi. Misalnya daripada ngebayangin gimana kalo kita lupa apa yang harus kita omongin ketika presentasi di depan kelas besok, coba bayangin kalo presentasi kita bakal berjalan lancar dan kita bakal dapet nilai yang bagus.
  • Belajar nerima kegagalan. Kalo bahkan setelah persiapan sedemikian rupa ternyata kita masih ngelakuin kesalahan pas presentasi, coba terima kegagalan tersebut karena ada hal-hal yang terjadi di luar kuasa kita. Dalam hidup, kita sesekali pasti bakal dihadapi dengan kegagalan dan pilihan-pilihan yang salah.
  • Distract yourself into happiness. Paham kok, terkadang kita juga nggak mau kebanyakan mikir tapi entah kenapa tetep aja kepikiran. Nah, di saat lagi banyak banget pikiran di kepala kita kayak gini, coba deh distraksi diri dengan hal-hal yang bikin kita seneng. Misalnya aja nonton boyband atau k-drama favorit kita hi hi..

Leave a Comment