Susunan Resistor (Hambatan)

Hambatan suatu penghantar dapat disusun secara seri, paralel, majemuk, dan secara segitiga.

Susunan Seri

resistor Susunan Seri

  • Arus yang mengalir pada tiap-tiap hambatan sama besar.

I = I1 = I2 = I3

  • Potensial totalnya sama dengan jumlah potensial pada masing-masing hambatan.

Vab = V1 + V2 + V3 atau Vab = ƩV  

  • Besar hambatan pengganti seri adalah sebagai berikut.

Vab = V1 + V2 + V3

IRs = I1R1 + I2R2 + I3R3 (I = I1 = I2 = I3)

Rs = R1 + R2 + R3 atau Rs = ƩR

Jika R1 = R2 = R3 = R dan n hambatan, besar hambatan pengganti sero dapat dinyatakam dengan persamaan berikut.

Rs = nR

dengan

Rs = hambatan pengganti seri (Ω) dan

n = banyaknya hambatan.

Susunan Paralel

resistor Susunan Paralel

 

  • besar potensial pada setiap hambatan sama besar.

Vab = V1 = V2 = V3

  • Kuat arus penggantinya sama dengan jumlah kuat arus pada masing-masing cabang.

I = I1 + I2 + I3 atau I = ƩI  

  • Hambatan pengganti paralel adalah sebagai berikut.

I = I1 + I2 + I3 

Vab/Rp = V1/R1 + V2/R2 + V3/R3 (Vab = V1 = V2 = V3)

1/Rp = 1/R1 + 1/R2 + 1/R3

Jika R1 = R2 = R3 = R dan n hambatan, besar hambatan pengganti paralel dapat dinyatkan sebagai berikut.

Rp = R/n

dengan

Rp = hambatan pengganti paralel (Ω) dan

n = banyaknya hambatan.

Untuk menentukan besar kuat arus pada masing-masing cabang dapat digunakan persamaan berikut.

besar kuat arus pada masing-masing cabang

Susunan Majemuk

resistor Susunan Majemuk

  • Susunan paralel

Majemuk Susunan paralel

  • Hambatan pengganti paralel diseri dengan

R1 R1 = R1 + Rp

Susunan Segitiga

Susunan Segitiga

Leave a Comment