Stres dan Depresi Ternyata Dua Hal yang Berbeda Lho

Stres dengan depresi ternyata memiliki definisi yang berbeda lho! Walaupun stres sering disamakan dengan depresi, namun beberapa pakar ahli kesehatan bilang kalo stres lebih berkaitan dengan suatu perasaan tertekan dan kewalahan dengan aktivitas yang ada, sedangkan depresi adalah perasaan bersalah dan putus asa yang terus-menerus dirasakan seseorang. Kalo kita sulit untuk ngebedainnya, Gogirl! akan ngasih tau nih perbedaan stres vs depresi serta cara mengatasinya. Yuk, simak.

 

Pasti kita pernah kan ngerasa ‘capek’ dengan segala rutinitas yang ada? Bisa capek karena kegiatan di sekolah, capek kena omelan orangtua, ataupun capek dengan jadwal les yang nggak ada abisnya. Nah, stres terjadi ketika pikiran kita udah nggak bisa mentoleransi segala rutinitas yang ada di kehidupan sehari-hari. Bahkan efek dari kelelahan yang dirasakan pikiran kita juga bisa berdampak terhadap kesehatan lho. Daya tahan fisik jadi melemah sehingga kita gampang kena sakit.

Tapi sebenarnya stres juga ada dampak positifnya, kita jadi bisa lebih cepat menyelesaikan suatu hal karena adanya perasaan yang mengharuskan kita menyelesaikan pekerjaan tersebut dengan “cepat” agar kita nggak ngerasa ada tanggung jawab atau tertekan  lagi. Misalnya ketika kita ngerasa stres dengan tugas yang terus-menerus numpuk, kita jadi ngambil keputusan kalo weekend ini kita harus cepat ngerjain tugas agar nggak ada beban lagi.

Nah, berbeda dengan depresi. Bisa dibilang depresi merupakan tahap selanjutnya dari stress,  jika kita nggak bisa ngelola stress dengan baik. Sedangkan definisi depresi ialah suatu gangguan mood seperti terus menerus merasa sedih dan putus asa. Biasanya juga diikuti dengan kehilangan minat terhadap segala hal yang kita suka, enggan untuk keluar rumah, nggak mau ketemu orang  dan perubahan nafsu makan. Gejala yang paling parahnya, seseorang yang mengalami depresi bisa ngerasa kehilangan tujuan/motivasi hidup dan akhirnya memutuskan untuk bunuh diri. Gejala depresi ini bisa berbeda di setiap orang dan seseorang dapat dikatakan depresi apabila dia telah menunjukkan gelaja di atas selama lebih dari dua minggu.

 

KENAPA ITU BISA TERJADI?

Depresi bisa ditimbulkan dari kejadian yang traumatik, hingga ngebekas banget di pikiran kita. Bisa karena perceraian orangtua, kehilangan orang yang disayang ataupun pelecehan seksual. Kejadian traumatik tersebutlah yang bisa ngebuat mental kita ngerasa down. Perasaan sedih akibat kejadian tersebut bisa terus-menerus mempengaruhi pola pikir kita. Hal tersebut bisa diperparah kalo kita memiliki kepribadian yang introvert dan lebih memilih untuk memendam perasaan sedih kita sendirian.

Sedangkan, gejala stres ialah sulit tidur, kesulitan berkonsentrasi, ngerasa lelah terus-menerus, dan gampang tersinggung atau cepat marah. Kalo sekilas diperhatikan emang agak sulit untuk ngebedain stres dengan depresi. Tapi hal yang paling mencolok ialah jika seeorang yang terkena depresi, dia akan menarik diri dari lingkungan sosialnya.  Untuk penanganan tentu juga beda, stres bisa dihilangkan dengan liburan ke tempat yang kita suka, ngelakuin pijat relaksasi, curhat ke teman dan minta solusi ataupun ngelakuin olahraga agar badan jadi rileks.

Karena stres bersifat sementara, maka jika kita ngelakuin hal di atas dan ngejaga tetap berpikiran positif, maka stress akan hilang. Namun nggak dengan depresi yang bisa disembuhkan dengan ngelakuin hal yang kita suka. Karena depresi lebih kepada gangguan mood yang dapat ngerusak keseimbangan cara kerja otak, sehingga bisa ngebuat kita ngerasa terus menerus sedih tanpa alasan yang pasti.

Tahap pertama yang mesti dilakukan ialah, cari teman yang bisa kita percaya dan bisa ngasih solusi terhadap masalah kita. Kedua jangan terus menerus menyalahkan diri sendiri, bangun pemikiran yang positif. Jika cara di atas nggak berhasil, kita harus cari pertolongan ke ahlinya, seperti psikologi dan psikiater. Biasanya para ahli tersebut akan merekomendasikan kita untuk berkonsultasi secara rutin dan minum obat-obatan tertentu.

Oh ya, jika kita masih merasa malu untuk bertatap muka langsung dengan psikolog,  kita juga bisa ngehubungin Yayasan Pulih via chat WhatsApp di nomor ke 0812 8348 1128 untuk ngedapetin sesi konsultasi gratis. Please, don’t hurt yourself!

Leave a Comment