Sejarah Batik Gallery Nalendra

0 287

Sejarah Batik Gallery Nalendra

Gallery Nalendra merupakan salah satu Gallery yang menggeluti dunia perbatikan, gallery ini dipimpin oleh sesosok wanita yang sangat mengidolakan tokoh emansipasi wanita yaitu R.A Kartini dan beliau juga merupakan salah satu sosok di balik dikenalnya batik Jepara, beliau adalah Suyanti Djatmiko. Beliau belajar membatik secara otodidak melalui pengamatan tentang batik, banyak mengunjungi museum dan gallery-gallery batik serta beliau juga mempelajari buku-buku tentang batik.

Gallery ini sudah ada sejak tahun 1996, akan tetapi pada masa itu gallery ini hanya mengembangkan lukisan dan ukiran saja, baru pada tahun 2007 gallery Nalendra membuat dan memperkenalkan batik dengan menggunakan pengembangan motif ragam hias Jepara. Gallery Nalendra sendiri berada di desa Panggang Kecamatan Jepara, Kabupaten Jepara, tepatnya berada di Jln. Mangun Sarkoro no. 54 Jepara, depan Badan Lingkungan Hidup.

Di gallery Nalendra tidak di pasang plang benner dengan ukuran besar akan tetapi hanya di pasang plang yang terbuat dari kayu dengan ukuran sedang, menurut sang pemilik yaitu Suyanti hal ini dimaksudkan untuk membuat orang-orang yang melintas penasaran, sehingga ingin melihat lebih dekat dan akan lebih komukatif. Awal mula Gallery Nalendra memproduksi batik karena sang pemiliki yaitu Suyanti merasa gundah, setalah beliau membaca buku tentang kisah R.A Kartini, dalam buku tersebut dijabarkan tentang sepakterjang R.A Kartini dalam menggeluti dunia perbatikan.

Bahkan beliau pernah membuat batik dan sampai diikutsertakan pada pameran pameran Nasional Karya Wanita atau Nationale Tentoonstelling voor vrouwnarbeid yang diselenggarakan di Den Haag Belanda dan mendapatkan tempat yang spesial di hati Sri Ratu Wilhelmina dan Ibu Suri Ratu Emma, tetapi kenapa di Jepara pada masa sekarang ini tidak ada lagi yang memproduksi batik.

Dengan menengok sejarah batik di Jepara yang ditorehkan oleh R.A Kartini ini, Suyanti merasa tergerak hatinya untuk membuat dan meneruskan tradisi yang dilakukan oleh R.A Kartini. Oleh karena itu Suyanti mencoba untuk menelusuri kembali jejak-jejak peninggalan batik Jepara. Beliau mulai mencari di museum-museum yang ada di Jepara dan juga museum-museum yang ada di Yogyakarta maupun Solo, akan tetapi batik yang dicarinya tidak ditemukan, hingga akhirnya beliau bercerita kepada ibu mertuanya tentang batik Jepara, dan dari situlah awal titik terang terlihat, bahwa dahulu orang Jepara banyak yang membatik.

Salah satunya yaitu R.A Suci beliau adalah eyang dari Suyanti, beliau merupakan salah satu murid dari R.A Kartini dan beliau belajar membatik dari R.A Kartini. Pada saat itu kegiatan batik membatik dilakukan di Pendopo Kabupaten Jepara. pembuatan batik pada masa itu masih menggunakan motif-motif mataram karena dahulu R.A Kartini banyak berteman dengan orang-orang mataram, sehingga motif yang dibuat terpengaruh oleh motif-motif yang bercorak mataram. Pada masa itu motif batiknya belum digolong-golongkan seperti sekarang ini. R.A Suci lahir di Solo, beliau merupakan putri ke enam dari R. Marto Rejo asisten Wedono Onder Distrik Kedung Jepara.

Pada saat itu beliau membuat 30 buah batik dan kemudian di koleksi dan diberikan kepada ke enam anaknya, setiap anak mendapatkan lima batik. Dari situlah akhirnya Suyanti bertambah semangatnya untuk membangun kembali batik Jepara dengan pengembangan motif-motif yang baru bukan menggunakan motif mataram seperti batik yang dibuat oleh eyangnya R.A Suci. Untuk menggali motif batik Jepara, Suyanti juga menghadiri pameran batik yang ada di seluruh Indonesia, bukan itu saja beliau juga sering keluar masuk museum batik, seperti museum batik Danarhadi, yayasan rumahku Solo, serta ulu sentalu Yogyakarta.

Perjalanan batik yang dirintis oleh Suyanti tidaklah mudah, banyak hambatan-hambatan yang dialami, tapi dengan adanya hambatanhambatan tersebut membuat Suyanti lebih bersemangat untuk dapat mengembangkan batik Jepara sampai ke luar daerah. Batik ini dibuat selain untuk mengenalkan potensi daerah yang ada di Jepara juga memiliki tujuan agar dapat dihargai dan disukai oleh lapisan masyarakat, jadi pembuatan batik ini tidak mengacu pada asal jadi, tetapi melalui tahap atau proses yang sangat panjang. Untuk itu setiap desain dirancang dengan menggunakan motif yang berbeda-beda, jadi kain batik satu dengan yang lainnya tidak akan memiliki kesamaan kecuali ada pesanan.

Sampai saat ini motif yang dibuat pada gallery ini ada sekitar 100 desain. Motif yang dipakai dalam pembuatan batik ini adalah motif yang terinspirasi dari ragam hias Jepara. Motif ini dipakai karena ukir merupakan salah satu keragaman budaya yang sudah mendarah daging di lapisan masyarakat sehingga untuk memperkenalkan batik ini lebih mudah karena masyarakat sudah tidak awam lagi dengan motif tersebut. Motif yang banyak diambil yaitu dari bunganya yaitu stilasi dari ketela rambat dan daun jumbai, dan buahnya dari buah buni atau buah wuni. Setiap motif yang diciptakan memiliki ciri dan makna filosofis yang dalam.

Source http://eprints.uny.ac.id/16374/1/DEPUTTY%20DEWI.pdf
Comments
Loading...