Sejarah Batik Ceplok Kembang Kates

0 275

Sejarah Batik Ceplok Kembang Kates

Awal mula adanya batik Ceplok Kembang Katesadalah mengapresiasikan upaya-upaya mendorong peneliti untuk menciptakan batik inovasi terbaru paduan antara sentra batik dari Wijirejo Pandak dan Giriloyo Imogiri untuk yang mengikuti perkembangan trend dan mengikuti kemauan konsumen. Tujuan dari penciptaan Batik Ceplok Kembang Kates agar pengrajin Bantul kembali memperkuat citra batik Bantul sesuai dengan ciri kekhasannya, motif yang menjadi ciri khas batik di Kabupaten Bantul harus tetap dipertahankan dan dijaga kelestariannya, karena batik merupakan warisan budaya yang wajib dilestarikan oleh masyarakat Indonesia termasuk pengrajin batik terutama di sentra Batik Giriloyo dan Wijirejo Bantul, mengenalkan Batik Ceplok Kembang Kates dikalangan masyarakat umum sebagai batik ciri khas Kabupaten Bantul, dan selain itu untuk mengangkat perekonomian pengrajin Bantul.

Kemudian pada awal tahun 2011, I Made Sukanadi dan Arif Suharson selaku dosen ISI melakukan penelitian pengembangan reset motif-motif inovatif dengan teknik gabungan antara batik cap dan tulis yang berangkat dari keprihatinan teknik batik yang dipakai pengrajin sentra batik Wijirejo dan Giriloyo Bantul bahwa teknik batiknya sudah lain dari ciri khas batik Bantul dan sudah tidak sesuai dengan karakter dari batik Bantul selain itu batik bantul dahulunya juga terkenal dengan batik bantulan atau batik rakyat yang asumsinyabatik kasar dengan proses pengerjaannya cepat dengan menggunakan 2 warna dan harganya paling murah.

Lalu melihat kondisi seperti itu pencipta berkeinginan untuk menciptakan ikon batik khas kabupaten Bantul. Pemerintah Kabupaten Bantul meluncurkan batik Ceplok Kembang Kates untuk busana seragam PNS Bantul pada saat Hari Jadi Kabupaten Bantul yang ke 183 pada tanggal 20 Juli 2014. Awal bentuk pola Motif Batik Ceplok Kembang Kates terinspirasi dari pola dasar Motif Batik Probonegorokemudian isinya menggunakan dengan apa yang ada sekarang yaitu dengan menggunakan pemanfaatan buah pepaya yang mempunyai nama latin carica papaya, karena dari akar sampai buahnya semua komponen pepaya banyak manfaatnya yang luar biasa (dalam bahasa Jawa disebut kates).

Source http://eprints.uny.ac.id/32309/1/SKRIPSI%20REAL.pdf
Comments
Loading...