Pewarna Alami Untuk Batik: Daun Andong

0 59

Pewarna Alami Untuk Batik: Daun Andong

Saat ini dimana semakin gencarnya penggalakan “Green Eco”, orang-orang cenderung menggunakan produk-produk yang bersahabat dengan alam, maka batik yang diburu pun batik yang lebih bersahabat dengan alam. Batik ini biasanya dibuat dengan menggunakan pewarna yang berasal dari alam dan tidak menggunakan pewarna kimia (sintetis). Meskipun warna batik dengan pewarna alam tidak semenarik memakai pewarna kimia yang cenderung lebih cerah dan terang, tetapi untuk kisaran harga batik dengan pewarna alam lebih tinggi karena pengerjaannya yang lebih rumit dan lebih memakan waktu.

Batik Tradisional yang dibuat pada zaman dahulu sebelum ditemukannya pewarna kimia juga menggunakan tanaman-tanaman yang ada di alam yang dapat menghasikan warna-warni. Salah satunya adalah daun andong.

Daun andong

Andong merupakan jenis tanaman yang biasanya ditanam di halaman rumah sebagai tanaman hias. Tanaman ini berasal Asia Timur dan hidup di dataran rendah hingga ketinggian 1.900 m di atas permukaan laut. Andong termasuk tanaman perdu tumbuh tegak dengan tinggi mencapai 2-4 m. Tanaman ini jarang bercabang, batangnya berbentuk bulat dan keras, sedangkan bekas daun rontok akan membentuk cincin. Daun andong merupakan daun tunggal dengan warna hijau atau merah kecoklatan. Daun tersebar pada batang dan berbentuk helaian panjang dengan ukuran 20—60 cm dan lebar 5-13 cm, ujung dan pangkal daun runcing dan bertepi rata dengan tulang menyirip serta tangkai daun berbentuk talang. Daun andong menghasilkan warna hijau.

Source http://www.batikbumi.net/ http://www.batikbumi.net/2016/09/pewarna-alami-untuk-batik.html
Comments
Loading...