Pelaku Industri Batik Tumbuh Signifikan

0 35

Pelaku Industri Batik Tumbuh Signifikan

Ketua Asosiasi Perajin Batik Jawa Timur (APBJ) Putu Sulistiani menyatakan, sejak 2010, jumlah pelaku industri batik di Jawa Timur tumbuh hingga 50 persen. ’’Kami masih terkendala sulitnya regenerasi. Sebab, mayoritas lulusan SMK atau SMA lebih suka bekerja di pabrik,” katanya setelah pembukaan Fashion and Craft Festival Surabaya 2016, Rabu (14/9). Padahal, peminat industri tersebut tidak hanya berasal dari pasar domestik. ’’Di Jepang, rata-rata mereka membeli batik untuk syal. Kalau di Eropa, bisa menjadi coat,” terangnya. APBJ pun selalu mengimbau anggota mereka melestarikan batik lukis, bukan batik cap. Sebab, maraknya batik cap perlahan mengikis pasar batik tulis yang merupakan warisan budaya Indonesia.

Pada 2015 total nilai ekspor kain dan pakaian batik mencapai Rp 50,4 miliar. Pertumbuhan permintaan di dalam negeri juga dipicu kewajiban beberapa instansi pemerintah untuk mengenakan batik. ’’Untuk ekspor secara masal, memang masih sulit. Sebab, promosi masih terbatas dan produksi belum bisa masal,” ungkapnya. Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur Mochamad Ardi menyatakan, pihaknya mencoba memfasilitasi industri kecil dan menengah agar bisa berkolaborasi untuk memenuhi permintaan pasar. ’’Secara kualitas, memang harus dijaga. Selain itu, kami mendukung pemasaran dengan mengembangkan e-commerce,” ucapnya.

Source https://indopos.co.id https://indopos.co.id/read/2016/09/15/40657/pelaku-industri-batik-tumbuh-signifikan
Comments
Loading...