Mu’minah Pengrajin Batik Tulis dari Gumelem

0 90

Mu’minah Pengrajin Batik Tulis dari Gumelem

Mu’minah merupakan salah satu warga Desa Gumelem Kulon dan termasuk salah satu ibu rumah tangga yang masih tetap eksis mempertahankan keberadaan batik tulis “Gumelem” di Banjarnegara. Melestarikan seni adiluhung nenek moyangnya, adalah alasan paling tepat ia mempertahankan seni rupa dua dimensional itu.

Menurut Mu’minah, karya seni dua dimensional seperti batik tulis tidak hanya dimiliki oleh orang-orang yang memiliki bakat seni. “Sinten mawon saged mbatik sing penting onten niat”, ucap Mu’minah dalam bahasa Banyumasan yang kurang lebihnya adalah “Siapa saja bisa mewujudkan gagasan kreatifitas itu asalkan ada kemauan keras dan didukung dengan pengetahuan tentang ilmu batik maka setiap orang bisa melakukannya”.

Perajin batik yang namanya sudah tidak asing lagi di kalangan Pegawai Negeri Sipil itu mengaku mulai membatik sejak masih jaman penjajahan Jepang, waktu itu masih duduk di bangku Sekolah Rakyat (SR). Adapun keahlian dalam mengekspresikan gagasan estetika yang mengandung seni budaya itu tidak di peroleh dari hasil pendidikan seni di bangku sekolah melainkan hasil transferan dari kedua orang tuanya yang juga sebagai pembatik. Menurut Mu’minah, batik tulis di Gumelem, sudah ada sejak zaman kademangan yakni setelah perang Diponegoro.

Mu’minah memang sudah tidak muda lagi, meski begitu ia tidak mau berpangku tangan mengandalkan belas kasihan dari 10 anaknya. Dalam sisa hidupnya ia akan terus berusaha  mengabdikan dirinya dalam dunia seni batik, katanya. Pada masa keemasan “Batik Gumelem” beberapa puluh tahun lalu pernah mengalami kemunduran bersamaan dengan adanya perubahan status Kedemangan Gumelem. Melunturnya nilai-nilai sakral dalam kehidupan masyarakat sehari-hari juga menambah suramnya dunia batik di daerah itu.

Mulai tahun 2004, nama Gumelem menjadi sering disebut-sebut oleh banyak orang menyusul adanya Surat Edaran Pemerintah Kabupaten Banjarnegara tentang penggunaan “Batik Tulis Gumelem” bagi semua Pegawai Negeri Sipil dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Kegembiraan para perajin batik nampaknya semakin sumringah setelah sebuah badan dunia (Unesco) mengakui keberadaan “Batik Indonesia” pada tahun 2009. Sejak itu pula “Batik Tulis Gumelem”  mulai dikenal oleh banyak kalangan, tidak hanya di daerah Banjarnegara sendiri, tetapi mulai dikenal pula oleh daerah lain.

Mu’minah tidak bekerja sendirian, tetapi dibantu oleh 15 orang yang semuanya adalah ibu rumah tangga. Dalam setiap bulannya ia mampu menghasilkan sekitar 60 lembar batik tulis murni, dengan kisaran harga antara Rp 180 ribu hingga Rp 350 ribu/lembar tergantung bahan baku yang digunakan dan tingkat kesulitannya. Dari hasil karyanya itu, sebagian besar untuk memenuhi pasar lokal Banjarnegara dan Sokaraja. Tentang proses pembuatan kain batik, secara singkat Mu’minah menjelaskan bahwa membatik adalah menuliskan malam yang dicairkan di atas kompor pada kain yang sudah dipola sebelumnya dengan menggunakan canting.

Kain yang sudah selesai ditulis itu kemudian diberi warna dengan jalan dicelup. Proses pencelupan bisa berulang-ulang tergantung jumlah warna yang dikehendaki. Maka jangan kaget jika satu lembar kain batik waktu yang dibutuhkan bisa mencapai satu sampai dua minggu minggu, sedangkan untuk kain batik yang halus bisa mencapai setengah sampai satu bulan.

Source Mu’minah Pengrajin Batik tulis dari Gumelem Batik
Comments
Loading...