Ketika Tenun dan Batik Bersatu Menjadi Karya Seni Cantik

0 154

Ketika Tenun dan Batik Bersatu Menjadi Karya Seni Cantik

Para perajin batik yang ada di Kabupaten Probolinggo mulai mengembangkan produk barunya, yakni kain tenun batik yang merupakan karya seni dengan mengolaborasikan seni tenun dan seni batik di dalamnya. “Kain tenun juga memiliki prospek bagus ke depannya. Selain itu, prosesnya yang kompleks juga sangat memungkinkan untuk menyerap tenaga kerja lebih banyak,” kata pemilik galeri batik, Dewi Rengganis Rusyami, di Desa Jatiurip, Kecamatan Krejengan, Kabupaten Probolinggo. Berbagai pelatihan terkait dengan tenun batik diikutinya untuk mengetahui lebih detail terkait dengan cara pembuatan kain tenun yang bermotif batik tersebut.

Bahkan, Rusyami bersama satu karyawannya sempat magang selama beberapa hari untuk membuat tenun di Kota Kediri pada September 2017. Melalui satu pelatihan ke pelatihan lainnya, akhirnya Rusyami itu semakin mantap dalam teknik tenun. Seiring pula dengan pesatnya produksi batik tulis miliknya, kemudian muncul keinginan untuk mengolaborasi keduanya menjadi satu karya seni baru yang selama ini belum pernah ada di Kabupaten Probolinggo.

Perajin batik itu mendapatkan fasilitas pinjam pakai satu unit mesin tenun manual dari Pemkab Kabupaten Probolinggo yang diterimanya sejak Oktober 2017 dan sudah digunakan untuk memproduksi kain tenun dalam sebulan terakhir. Ada dua jenis desain tenun untuk kolaborasi ini, yaitu dengan berjajar antara motif tenun dan batik, kemudian ada juga yang motif tenunnya hanya di tepi kanan dan kiri, sedangkan yang di tengah khusus untuk desain batiknya, nanti tergantung selera konsumen seperti apa permintaannya.

Kain tenun batik tersebut dibanderol dengan harga Rp. 500 ribu karena prosesnya yang cukup panjang dan rumit dalam pembuatan kain tenun tersebut. Bahkan biaya produksi untuk kain tenunnya saja mencapai Rp. 175 ribu dan dilanjutkan dengan proses pengerjaan motif batik yang juga memerlukan biaya yang tidak sedikit. Batik tulis Kabupaten Probolinggo sudah mulai eksis dengan berbekal prinsip “ATM” yakni amati, tiru dan modifikasi, sehingga para perajin harus selalu bergerak inovatif untuk memodifikasi produk, agar ke depannya batik Kabupaten Probolinggo benar-benar memiliki ciri khas dan kualitas, serta kuantitas yang bagus.

Source http://www.liputan6.com/ http://regional.liputan6.com/read/3161810/ketika-tenun-dan-batik-bersatu-menjadi-karya-seni-cantik http://regional.liputan6.com/read/3159882/patih-keraton-kanoman-lelang-batik-batik-kesayangan-buat-apa
Comments
Loading...