Industri Batik di DIY Terus Bertambah

0 133

Industri Batik di DIY Terus Bertambah

Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Daerah Istimewa Yogyakarta menyebutkan industri batik di daerah DIY terus mengalami pertumbuhan dengan jumlah industri mencapai 3.000 IKM, meningkat dari 2013 yang berjumlah 2.980 IKM. Kepala Bidang Industri, Logam, Sandang, dan Aneka Disperindagkop DIY, Polin W Napitupulu mengatakan pertumbuhan industri kecil menengah (IKM) batik tersebar merata di lima kabupaten/kota di DIY. Bukan hanya mencakup kerajinan batik kain, namun juga berkembang pada media lainnya misalnya kayu,logam, serta berbagai macam souvenir. Sektor industri batik hingga saat ini menjadi andalan utama dalam peningkatan daya saing IKM di DIY.

Rata-rata IKM batik di DIY mampu memproduksi 20 meter kain per hari, dengan mematok harga Rp. 250.000-Rp. 4 juta per lembar untuk batik tulis, dan mulai Rp. 150.000 per lembar untuk batik cap. Adapun, nilai ekspor batik di DIY rata-rata mengalami peningkatan 5-10% setiap tahun. Untuk ekspor saat ini lebih ditekankan bagi produksi batik berbahan baku pewarna alam. Adapun sentra industri batik di DIY saat ini terdapat di Dusun Tancep, Trembowo (Kabupaten Gunungkidul), Imogiri, Pandak (Kabupaten Bantul), Sapon, Gulurejo, Lendah (Kulonprogo), Turi/lereng merapi (Kabupaten Sleman), dan Taman Sari (Kota Jogja). Sementara itu, menghadapi tantangan Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015, dia menilai, seluruh IKM batik di DIY telah memiliki kesiapan, dengan mengandalkan keunggulan sentuhan dan corak batik yang khas, dan tidak dimiliki negara lain. Untuk corak batik, DIY hingga saat ini telah memiliki 400 macam corak batik.

Dengan masuknya tekstil bermotif batik dari Tiongkok sebagai konsekuensi dari pasar bebas tidak perlu dianggap sebagai pesaing batik Indonesia karena pada dasarnya memiliki segmen pasar yang berbeda. Batik Indonesia memiliki aturan-aturan serta makna filosofis tersendiri yang sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan tekstil kerajinan produksi Tiongkok. Sementara itu, dalam upaya mendukung pertumbuhan industri batik di DIY, menurut dia, Disperindagkop DIY terus berupaya memfasilitasi pelatihan batik untuk berbagai kelompok industri rumahan di daerah setempat, serta sosialisasi batik melalui berbagai even.

Source http://www.harianjogja.com/jogjapolitan http://www.harianjogja.com/baca/2014/10/02/sudah-ada-ribuan-industri-batik-di-diy-terus-bertambah-540774
Comments
Loading...