Gaya Batik Modern

0 165

Gaya Batik Modern

Batik Modern merupakan batik dengan tema ragam hias yang tidak terikat oleh ragam hias tradisi, sehingga menghasilkan ragam hias baru seperti manusia, alam benda, pemandangan atau gambaran pola tradisi. Bentuk ragam hias bisa berubah-ubah dan merupakan ungkapan pribadi seseorang. Alat yang digunakan tidak hanya canting melaikan bisa dengan alat lain, contohnya kuas, sendok, dan lain-lain. Warna yang digunakan tidak terbatas dan banyak menggunakan celupan kimia.

Batik kreasi baru sendiri secara umum memiliki jenis corak atau gaya batik yang antara lain adalah:

  1. Gaya abstrak dinamis, misalnya menggambarkan rangkaian bunga, cerita rakyat dan sebagainya.
  2. Gaya gabungan, yaitu pengolahan dan sterilisasi ornamen dari berbagai daerah terjadi suatu rangkaian yang indah, biasanya dari ragam hias tradisi.
  3. Gaya lukisan, ini menggambarkan yang serupa lukisan seperti pemandangan atau bentuk bangunan, diisi dengan isen yang diatur rapi sehingga menghasilkan suatu hasil seni yang indah.
  4. Gaya khusus dari cerita lama, misalnya diambil dari ramayana atau mahabarata, gaya ini kadang-kadang seperti campuran antara riil dan abstrak.

Berbeda dengan batik tradisional, pada batik modern motif maupun pewarnaan tidak tergantung pada pola-pola dan pewarnaan tertentu seperti pada batik tradisi, namun desainnya bisa berupa apa saja dan warna yang beragam. Batik modern juga menggunakan bahan dan proses pewarnaan yang mengikuti perkembangan dari bahan-bahan pewarnanya. Terkadang pada beberapa area desain, canting tidak dipergunakan namun dengan menggunakan kuas dan untuk pewarnaan kadang diterapkan langsung dengan menggunakan kapas atau kain. Dengan kata lain, proses pembuatan batik modern hampir seperti batik tradisional namun desain dan pewarnaannya terserah pada citarasa seni pembuat dan tergantung bahan-bahan pewarnanya. Bahkan dengan berkembangnya bahan dasar kain dan bahan kain berwarna, batik modern menjadi semakin bervariasi, seperti batik pada bahan katun lurik Jogja, bahan kain poplin, bahan piyama, bahan wool.

Source http://eprints.uny.ac.id/17392/1/Berryl%20Raushan%20Fikri.pdf
Comments
Loading...