Festival Batik di Surakarta

0 13

Festival Batik di Surakarta

Di Surakarta, batik bukan sekadar kain yang dipajang di gerai dan kios-kios batik. Sebagai kota tujuan wisata, Surakarta juga menawarkan batik dalam bentuknya yang lain, yaitu Solo Batik Carnival (SBC), Red Batik, dan Solo Batik Fashion (SBF). Ketiga event itu telah menjadi agenda tahunan untuk menarik wisatawan.

Solo Batik Carnival

Solo Batik Carnival (SBC) menjadi event tahunan untuk memperkenalkan batik sebagai budaya Indonesia. Dalam festival ini, batik tampil menjadi kostum karnaval yang penuh kreasi. Kesan batik yang selama ini sebagai pakaian formal lenyap.

Karnaval ini terinspirasi dari Jember Fashion Carnaval (JFC), sebuah parade peragaan busana di jalanan. Tak heran jika konsep SBC hampir sama dengan JFC. Perbedaann hanya terletak pada bahan utama pembuatan kostum.

Sesuai dengan namanya, Solo Batik Carnival menjadikan batik sebagai sumber ide sekaligus materi utama penciptaan kostum karnaval yang sepektakuler. Sebelum mengikuti karnaval, peserta mengikuti workshop merancang kostum selama berbulan-bulan. Kostum karnaval dirancang dan dipakai sendiri oleh peserta.

Karnava batik ini melintasi Jalan Slamet Riyadi hingga Kantor Balai Kota Surakarta sejauh sekitar 6 kilometer. Digelar sejak tahun 2008, SBC digelar setiap bulan Juni.

Vasternburg Carnival

Karnaval ini menggunakan ruang arsitektur Benteng Vastenburg -benteng tua yang dibangun semasa pemerintahan Belanda, sebagai panggung karnaval. Kostum karnaval memadukan batik dan anyaman bambu dengan dominasi warna merah.

Berbeda dengan Solo Batik Carnival yang menonjolkan arak-arakan, Vastenbur Carnival lebih mengeksplorasi ruang publik, yaitu Benteng Vastenburg yang merupakan bangunan cagar budaya.

Solo Batik Fashion

Solo Batik Fashion (SBF) juga menjadi salah satu festival yang mengekspos batik di Kota Surakarta. Fashion show khusus menampilkan rancangan batik ini digelar tahunan sejak tahun 2009.

Solo Batik Fashion digelar di tempat-tempat terbuka yang menjadi ikon Kota Surakarta, seperti Bundaran Gladag, kawasan Ngasopuro, dan Benteng Vastenburg, menampilkan desianer lokal dan nasional.

Source https://javanist.com/ https://javanist.com/jejak-panjang-batik-surakarta/
Comments
Loading...