Berkat Batik Magelangan, Iwing Raup Omzet Puluhan Juta

0 26

Berkat Batik Magelangan, Iwing Raup Omzet Puluhan Juta

Menjadi ibu rumah tangga tidak selalu hanya bisa berpangku tangan. Dengan kemauan, ketekunan dan kreativitas mereka pun bisa membantu perekonomian keluarga, bahkan membuka lapangan kerja bagi orang lain. Salah satunya, Iwing Setyowati (43), seorang ibu rumah tangga asal Kelurahan Wates, Kecamatan Magelang Utara, Kota Magelang, Jawa Tengah. Iwing memproduksi aneka kerajinan batik khas Magelang yang dijual hingga menghasilkan omzet puluhan juta per bulan.

Semangat Iwing dimulai ketika dia mendapat kesempatan mengikuti pelatihan membatik yang diadakan oleh Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kota Magelang, 2011 silam. Ketika itu dia merasa tertantang untuk mengembangkan kemampuannya membatik meskipun masih bekerja sebagai karyawan. Berhenti jadi Karyawan Geliat Iwing untuk berwirausaha di rumah semakin tinggi ketika melihat anaknya yang masih kecil membutuhkan perawatannya. Maklum selama menjadi karyawan, dia harus meninggalkan anak-anaknya dan terpaksa menitipkan pada pengasuh.

“Dari situ saya berpikir untuk merawat anak saya sendiri, tapi masih bisa bekerja menghasilkan uang. Batik ini lah yang ada pikiran saya saat itu. Saya mantap untuk berhenti jadi karyawan dan mulai berwirausaha,” ceritanya. Tahun 2012 dia kembali mengikuti pelatihan membatik, lalu mengajukan proposal ke Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Magelang untuk program pelatihan dan bantuan alat-alat rumah tangga. Proposal pun disetujui dan dia mendapat pelatihan lagi beserta beragam alat membatik. “Saya senang waktu itu karena dapat bantuan alat membatik, seperti meja gambar, kompor, cap, canting, dan wajan. Saya semakin yakin berusaha, walaupun sebelumnya tidak punya basic membatik. Jalani saja pelan-pelan sambil terus belajar,” sebutnya.

Dia lantas memberanikan diri memproduksi kain batik sendiri dengan modal hanya Rp 300.000. Modal itu untuk membeli kain mori. Iwing membuat motif batik khas Magelang, seperti motif Mantiasih, Water Torn, Kebonpolo dan lainnya. Wanita kelahiran Magelang, 30 April 1975 itu masih ingat, pesanan pertama datang dari Kelurahan Wates yang memesan 15 lembar kain batik motif Mantiasih warna cokelat. Pesanan perdana ini dia kerjakan seorang diri, karena belum memiliki pegawai.

“Awalnya saya kerjakan sendiri, sampai setahun berjalan pesanan makin banyak, baru saya beranikan diri merekrut. Total sekarang saya mempekerjakan sembilan orang. Mereka dari sekitanya rumah saja, ada saudara-saudara saja juga. Hampir semua dikerjakan di rumah saya, hanya beberapa yang dibawa pulang,” katanya. Pelan tapi pasti, batik yang diberi merek Batik Iwing itu mendapat tempat di hati para pecinta batik lokal. Dia pernah mendapat pesanan hingga 1.217 lembar. Setiap bulan dia rutin mengirim pesanan batik 250 potong ke Tangerang dan 50 potong ke Padang, Sumatera Barat.

Source https://www.kompas.com/ https://ekonomi.kompas.com/read/2018/04/27/153631126/berkat-batik-magelangan-iwing-raup-omzet-puluhan-juta
Comments
Loading...