Berburu Batik di Pasar Tiban Anne Avantie

0 19

Anne Avantie menggelar Pasar Tiban ke-18. Agenda yang digelar setiap bulan ini memiliki tema berbeda setiap bulannya. Kali ini, Anne memilih tema Karya Batik Nusantara. Tersedia beragam jenis batik dengan harga yang bervariasi pula. Pasar Tiban ini sebuah lapak jualan yang bisa menyesuaikan kantong masing-masing.

Harga batik yang ditawarkan memang sangat variatif. Dekat dengan pintu masuk grand atrium, kita bisa menemukan banyak batik dengan harga cukup miring. Untuk celana, diskon yang didapatkan adalah 30 persen. Sementara baju, diskon 50 persen. Harga yang cukup miring untuk busana karya desainer sekelas Anne Avantie.

Kita bisa temukan kemeja batik seharga Rp 350 ribu atau Rp 750 ribu dan memilih sesuai selera. Untuk celana, bahkan ada yang harganya hanya Rp 50 ribu saja. Karena harganya yang miring, pada jam tertentu kita mesti rela “mengaduk-aduk” tumpukan baju dan celana untuk mencari yang cocok dengan kita.

Berpindah ke area sebelah kanan pintu masuk, kita bisa menemukan koleksi batik dengan harga yang agak lebih tinggi. Kisaran harga mulai dari ratusan ribu hingga sekitar Rp 1 jutaan. Ingin koleksi batik yang lebih premium? Pasar Tiban juga menyediakan koleksi Aventie Atelier, koleksi kebaya dan batik premium dengan harga jutaan rupiah.

Pasar Tiban turut dibuka oleh Direktur Industri Kecil dan Menengah Kimia, Sandang, Aneka, dan Kerajinan Kementerian Perindustrian, E. Ratna Utarianingrum. Ratna berharap, Pasar Tiban mampu menginspirasi banyak pelaku industri lokal untuk membuat acara serupa. Sebab, tak hanya menjual batik, Pasar Tiban juga menyuguhkan beragam kuliner tradisional serta menyediakan permainan tradisional anak.

Produk yang dipasarkan juga melibatkan sejumlah Usaha Kecil dan Menengah (UKM) serta griya kreatif karya para wanita dari Lembaga Pemasyarakatan Klas II A Wanita, Bulu, Semarang.  Acara seperti ini harus terus didorong agar bisa semakin sering, melibatkan banyak pelaku yang terlibat serta tempat-tempat lain juga semakin memberi ruang agar kegiatan seperti ini bisa masif dan dirindukan masyarakat. Karena ini pasti produk sendiri.

Ratna juga berharap acara sejenis bisa semakin banyak terselenggara tak hanya di Jakarta atau kota-kota besar di Jawa, namun juga luar Pulau Jawa. Ia melihat beberapa kota besar di luar Pulau Jawa memiliki potensi yang besar, khususnya di bidang mode. Seperti Palembang, Makassar, dan kota-kota lainnya. Di samping itu, Ratna juga berharap semakin banyak anak-anak muda yang berpartisipasi.

Source https://lifestyle.kompas.com/read/2018/06/27/110000920/berburu-batik-di-pasar-tiban-anne-avantie lifestyle.kompas.com
Comments
Loading...