Batik To The Moon Hadirkan Berbagai Macam Batik

0 19

Batik To The Moon Hadirkan Berbagai Macam Batik

Dalam rangka untuk menunjukkan eksistensi sebagai Kota Batik Dunia, Daerah Istimewa Yogyakarta menggelar Festival Jogja Kota Batik Dunia (FJKBD) sabtu dan minggu kemarin. Acara ini berpusat di gedung Jogja Expo Center dengan mengangkat tema Batik To The Moon. Salah satu kegiatan dari FJKBD ini adalah stand batik dari para pengrajin dan produsen batik. Selain itu ada juga stand-stand kain batik dari luar Jogja yang menampilkan kain batik khas daerah masing-masing. Berikut ini diantaranya :

Kain dan aksesoris Batik dari Bengkulu

Salah satu stand batik yang ada di acara Batik To The Moon berasal dari Provinsi Bengkulu. Kain batik khas yang terkenal adalah Besurek, dengan motif batik khas yang memiliki corak bunga Rafflesia dan seni tulisan huruf arab.  Selain itu, dihadirkan juga aksesoris-aksesoris bermotif batik yang tak kalah menarik diantaranya, peci atau kopiah, kipas tangan, mukena dan dasi.

Kain Batik Sasirangan khas Kalimantan Selatan

Dalam acara ini, hadir juga stand batik dari Kalimantan Selatan yang menampilkan kain batik khas daerahnya, yakni Sasirangan yang merupakan kain khas suku Banjar. Kain ini dahulu dipakai untuk kegiatan dan upacara adat masyakarat suku Banjar dan dianggap sebagai “obat” untuk orang yang terkena musibah. Batik Sasirangan memiliki motif yang unik dan berbeda dengan motif batik dari Jawa dengan warna dan corak yang lebih variatif. Secara sekilas kita akan bisa membedakan motif batik Sasirangan dengan batik yang lain.

Batik Tulis Lasem dari Kab. Rembang

Kain batik dari Kabupaten Rembang ini sudah lama dikenal masyarakat terkhusus para pecinta batik karena memiliki ciri khas motif dengan tingkat kerumitan yang tinggi. Motif batik Lasem sangat dipengaruhi oleh kebudayaan Cina yang berpadu dengan budaya lokal sehingga menghasilkan perpaduan motif dan warna yang unik. Pada umumnya motif batik tulis Lasem memiliki unsur naga, bunga teratai dan motif lokal dengan warna merah khas yang bahannya hanya ada di Lasem.

Kain Batik Pamekasan, Madura

Selain Pekalongan dan Jogja, salah satu kota di Indonesia yang mendapat julukan Kota Batik adalah Kota Pamekasan, karena daerah ini gencar dan intens dalam memasarkan kain batik. Bahkan pada tahun 2016, dalam sebuah acara Pamekasan pecahkan rekor MURI untuk batik tulis terpanjang yakni mencapai 1.530 meter. Batik Pamekasan memiliki ciri khas yang unik, yaitu corak batik yang tidak monoton dan asimetris. Selain itu, kombinasi warna nya juga seringkali kontras dan beradu menjadi ketertarikan tersendiri bagi para pecinta batik tanah air dan mancanegara.

Source https://phinemo.com/ https://phinemo.com/menengok-batik-nusantara-di-pameran-batik-moon/
Comments
Loading...