Batik Sri Sadana dari Margokaton

0 43

Batik Sri Sadana dari Margokaton

Sejumlah perajin batik yang sudah tergabung dalam Kelompok Keluarga Batik Sri Sadana di dusun Susukan, Desa Margokaton, Seyegan berupaya keras mampu menembus pasar internasional. “Kami berupaya keras dapat menembus pasar internasional, dari sisi kualitas kami yakin mampu bersaing hanya saja kendala kami adalah keterbatasan informasi terkait peluang ekspor,” kata pengelola Kelompok Batik Sri Sadana Didik Harjunadi. Batik yang diproduksi kelompok yang memiliki 40 anggota itu berupa kain cap atau biasa disebut batik cap. Meskipun disebut batik cap namun dalam proses produksi kami memadukan antara batik tulis dan batik cap ini.

Dengan 17 tenaga perajin, kelompok usaha batik ini mampu memproduksi kurang lebih 50 lembar hingga 100 lembar kain batik cap setiap bulannya. Harganya bervariasi tergantung bahan dan tingkat kesulitan motif dan pewarnaan, batik berbahan katun seharga Rp65 ribu, batik dari sutera seharga Rp. 1,5 juta. Rata-rata batik yang dipasarkan harganya berkisar Rp. 300 ribu hingga Rp. 500 ribu. Motif Garuda Purba menjadi andalan kami untuk bersaing di pasaran batik. Omset per bulan Kelompok Batik Sri Sadana mencapai Rp. 8 juta hingga Rp. 15 juta. Angka omzet memang terbilang kecil karena saat ini batik Sri Sadana belum diekspor. Pemasaran masih sebatas wilayah Sleman dan sekitarnya dan hanya sebagian kecil saja yang dilempar ke pasaran luar daerah, seperti Kalimantan, Medan, dan Papua.

Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi (Disperindagkop) Kabupaten Sleman, Pranowo, hasil produk batik di Sleman sudah cukup baik karena berhasil bangkit dari kelesuan usaha. Program pemerintah yang mewajibkan PNS mengenakan seragam batik terbukti mampu meningkatkan produksi batik Sleman. Peningkatan produk mencapai 30%.

Source https://www.kompas.com/ https://lifestyle.kompas.com/read/2010/06/02/22184699/batik.sri.sadana.dari.margokaton
Comments
Loading...