Batik Sirih Dan Pusaka Suropati, Khas Kota Pasuruan

0 70

Batik Sirih Dan Pusaka Suropati, Khas Kota Pasuruan

Tak banyak orang yang tahu sejarah perkembangan batik di Kota Pasuruan. Padahal, warisan budaya leluhur ini bermakna sangat kaya, lebih dari sekadar gambar yang dituangkan dalam selembar kain.

Adalah Syaifullah (50), perajin batik asli Kota Pasuruan yang telah berpuluh-puluh tahun bergulat di dunia batik. Ia mengaku mendapatkan keahlian membatik secara turun-temurun. Ia pun menjelaskan sejarah perkembangan batik di Kota Pasuruan yang sempat mati suri itu.

Menurutnya, di Kelurahan Tembokrejo, Kecamatan Purworejo, Kota Pasuruan yang juga merupakan tempat tinggalnya ini, kegiatan membatik sudah dikerjakan sejak jaman penjajahan Belanda. Hingga pada tahun 1965, para pembatik membubarkan diri dan industri ini mengalami mati suri.

Hingga pada tahun 2003, Syaifullah dan sang istri mencoba menggalakkan kembali kerajinan batik. “Saat awal memulainya kembali, sangat susah. Kami harus menjualnya dari rumah ke rumah sampai istri saya sempat berputus asa,” ungkapnya bercerita.

Setelah mengalami masa-masa sulit. Perlahan Syaifullah merangkak dan tetap konsisten mempertahankan batik-batik yang ia ciptakan. Usahanya pun kini berbuah manis. Pada tahun 2009, Batik Pusaka Suropati diakui di tingkat nasional dan telah diupakartikan. Tak hanya sampai di situ, batik khas Kota Pasuruan ini telah mendapat pengakuan dari United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO). Batik khas Kota Pasuruan ini juga telah memperoleh HAKI.

“Memang sempat mengalami masa susah. Namun saya selalu fokuskan untuk menciptakan karya seni dan merawat warisan budaya leluhur. Bukan berbisnis, Alhamdulillah sekarang berbuah manis” imbuhnya.

Ciri khas batik Sirih dan Pusaka Suropati ini berada pada motifnya. Syaifullah dan pembatik di daerahnya ini mengeksplorasi tema-tema lokal. Motif daun sirih harus ada di setiap coraknya karena daun sirih merupakan ikon khas kota Pasuruan. Selain itu, corak Suropati juga harus selalu ada.

“Nama Pasuruan sebenarnya berasal dari Pesuruhan atau Suruh (Sirih) karena dulu di tempat ini banyak orang makan sirih atau nginang. OLeh karena itu, motif daun sirih harus selalu ada,” terangnya.

Selain motif daun sirih dan Pusaka Suropati, saat ini, telah ada 25 motif yang memenuhi galeri batiknya yang ia namai Galeri Batik Sekarwangi Sejati ini. Di antaranya, motif burung podhang yang mendunia, motif Pasedahan Suropati, Pring Kuning Suropati dan Karang Kritis serta Batik motif Sego Jagung.

Untuk satu helai batik, Syaifullah menjualnya dengan harga Rp 250 ribu hingga Rp 1 juta. Pelanggannya pun selain dari instansi-instansi pemerintah maupun swasta di Kota Pasuruan, juga berasal dari luar kota bahkan luar negeri.

Sebanyak 39 pekerja yang kebanyakan tetangganya itu, ia libatkan dalam proses pembuatan maha karya khas Kota Pasuruan ini. “Selain menciptakan lapangan kerja, saya ingin warisan leluhur ini tetap lestari dan semakin banyak UMKM seperti ini,” pungkasnya.

Source https://www.wartabromo.com https://www.wartabromo.com/2019/01/13/ini-dia-batik-sirih-dan-pusaka-suropati-khas-kota-pasuruan/
Comments
Loading...