Batik Khas Pemalang Terancam Punah

0 191

Batik Khas Pemalang Terancam Punah

Pamor kerajinan batik sejak dahulu yang dimiliki Kota Pekalongan, Solo, dan Yogyakarta. Padahal, di Kota Pemalang sebenarnya banyak yang menekuni kerajinan batik tulis. Namun karena kalah pamor dengan Pekalongan, luput dari perhatian publik dan kini terancam punah. Plt Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan Penanaman Modal Pemalang Sumartana mengemukakan, para perajin batik tulis di wilayah kerjanya sekarang rata-rata berusia di atas 50 tahun. Sementara itu, generasi muda mereka tidak ada yang berminat menekuni.

Seni batik tulis dari Pemalang kalah tenar dengan Pekalongan karena kualitasnya berbeda. Jika diteliti dengan saksama, menunjukkan hasil yang kurang rapi. Misalnya gambar bunga satu dengan yang lain dalam satu kain ukurannya tidak sama. Demikian pula warnanya. Sementara itu motif, warna, dan kualitas pekerjaan kain batik tulis dari Pekalongan dikerjakan dengan teliti. Akan tetapi, kelemahan hasil seni batik tulis dari Pemalang tidak terlalu kentara. Kalau bukan ahlinya, pasti tidak akan melihat perbedaan tersebut. Para perajin batik tulis di Pemalang tersebar di beberapa desa di Kecamatan Petarukan dan Comal. Kondisi mereka tidak menentu tergantung pada situasi. Kadang membuat batik kadang tidak. Jika ada stok produksi dan butuh uang, kain batik bisa dijual tidak sesuai dengan standar.

Guna untuk dapat menggairahkan kegiatan mereka, Diperindag sedang menjajaki untuk mengubah batik tulis menjadi cap. Dilihat dari pembuatannya, batik cap lebih gampang dan lebih rapi. Sementara itu, motifnya masih khas Pemalang, yaitu Parang Curiga, Kepedak, Gemek Setekem, dan Sawat Rante. Dari empat motif itu, yang sering dipesan orang adalah Parang Curiga.

Diperindag pernah memesan 50 potong untuk dipakai dalam perayaan HUT Pemalang pada Januari lalu. Penyebab makin surut kegiatan seni batik tulis itu karena biaya produksi dan tenaga tidak sebanding dengan harga jual. Untuk setiap potong batik tulis minimal menghabiskan biaya Rp. 100.000 dengan waktu pembuatan sekitar dua minggu. Sementara itu, harganya Rp. 150.000 sampai Rp. 200.000. Bahkan, terkadang dijual di bawah biaya produksi karena butuh uang. Faktor lain, kecintaan masyarakat terhadap kain batik sudah semakin luntur. Mereka hanya mengenakannya pada acara-acara tertentu.

Source https://rawalanji.wordpress.com/ https://rawalanji.wordpress.com/2010/07/20/khas-pemalang/
Comments
Loading...