Batik Indonesia : Batik Tulis, Pengabdian Cinta Ok

0 90

Batik tulis adalah seni melukis dengan tangan, menggunakan canting dan hati. Setiap goresan bersambungan erat dengan hati sanubari sang pembatik. Satu tiada tanpa yang lain. Alangkah adiluhung nilai seni batik tulis, mengingat betapa besar kearifan yang tersimpan di dalam kerumitan penciptaannya dan pemaknaan yang disiratkan. Bisa kita lihat betapa kasih sayang begitu cemerlang terabadikan  di dalam perlambangan seperti Sido Asih. Namun, walau corak sama, dua karya batik tulis tidak akan pernah sama persis.

Inilah keindahan karya cipta yang datang dari hati insan manusia – setiap ciptaan menjadi unik. Mbah Wito, yang sekarang sudah berusia kurang lebih 90 tahun, masih setia berada di depan gawangan batiknya, beliau sedang menyelesaikan Batik Sriwi. Dengan penglihatan yang sudah mulai memudar, meniup Canting yang sudah berkerut seirama dengan merentanya usia. Sudah berpuluh tahun beliau menulis Batiknya tanpa pola, hanya menghapalkan motif yang ia suka.

Beliau tertawa, tanpa memperdulikan politik, atau rebutan jabatan di luar sana. Beliau terlalu cinta pada Batiknya. Pendengarannya pun sudah berkurang ketika kami tanya sejak kapan beliau mulai membatik. Kayu mahoni yang beliau gunakan untuk memanaskan wajan malamnya mengepul asap. Sampai hitam wajan itu. Saksi bisu berapa ratus coretan Batik yang sudah beliau selesaikan.

Source Prajnaparamita indonesianbatik.id/2018/01/22/batik-tulis-pengabdian-cinta-tak-berkata
Comments
Loading...