infobatik.id

Awal Perkembangan Industri Batik Laweyan

0 37

Awal Perkembangan Industri Batik Laweyan

Pada periode tahun 1960-1965 industri Batik Laweyan mengalami perkembangan pesat. Kondisi ini tidak lepas dari kebijakan pemerintah yang secara umum mencerminkan sikap proteksi terhadap sektor usaha golongan ekonomi lemah (pribumi). Pada masa kabinet Parlementer tahun 1950-1957, kebijakan tersebut tampak pada Rencana Urgensi Perekonomian yang dimaksudkan untuk melindungi dan mengembangkan pengusaha pribumi dari persaingan dengan pengusaha Cina maupun asing, sedangkan pada masa Demokrasi Terpimpin pada tahun 1959-1965, melalui Deklarasi Ekonomi (Dekon) mekanisme pemerintah untuk mengontrol dunia usaha swasta dilaksanakan dengan bentuk berbagai OPS (Organisasi Pekerja Serikat) dan GPS (Gabungan Pekerja Serikat), sehingga unsur-unsur dari sistem kapitalis yang bersifat free fight diharapkan dapat dihapuskan.

Dalam kontek inilah maka peranan koperasi sangat diharapkan dalam membentuk lingkungan sosialisme Indonesia. Suatu pelajaran yang dapat ditarik pada masa Demokrasi Terpimpin adalah semakin menguatnya peranan negara dalam mengubah “Perekonomian kolonial menjadi perekonomian nasional”. Seperti dikemukakan oleh Presiden Soekarno, bahwa perekonomian nasional tidak memiliki tempat bagi penanaman modal negara-negara industrial, demikian pula Indonesia tidak boleh menjadi sumber bahan mentah yang mereka perlukan atau menjadi pasar bagi barang jadi mereka.

Oleh karena itu, tidak lama setelah mendekritkan sistem Demokrasi Terpimpin-nya pada tanggal 5 Juli 1959, Presiden Soekarno mencabut Undang-Undang Penanaman Modal Asing yang pertama di Indonesia yang telah disetujui oleh Parlemen pada tanggal 15 September 1958. Undang-Undang itu disiapkan oleh Biro Perancang Nasional pada tahun 1953 dan oleh Kabinet Ali kedua pada bulan Agustus 1956. Perkembangan batik di Laweyan mulai pesat ketika Koperasi batik yang bergabung dalam GKBI (Gabungan Koperasi Batik Indonesia) turut membantu para pengusaha dalam penyediaan bahan mentah berupa kain mori dan obat pewarna untuk batik. Dalam kondisi demikian para pengusaha batik Laweyan memperoleh keuntungan yang melimpah, karena melalui koperasi diperoleh kain mori maupun obat-obat pewarna batik dengan harga yang lebih murah dibandingkan dengan harga di pasaran bebas, selain itu koperasi turut pula dalam membantu permodalan bagi para pengusaha dan pemasaran kain batik. Pada waktu itu pemerintah juga sedang aktif meningkatkan kekuatan ekonomi nasional, khususnya pengusaha pribumi melalui Rencana Urgensi.

Perekonomian dan Program Benteng. Kebijakan ini secara eksplisit berusaha melindungi dan mengembangkan pengusaha-pengusaha pribumi serta menekan pengusaha-pengusaha dari kalangan Cina. Hal ini dilakukan dengan jalan menyediakan konsesi impor alokasi devisa dan kredit hanya bagi pengusaha-pengusaha pribumi. Kejayaan batik tradisional Laweyan menjadikan Laweyan dikenal sebagai sentra kerajinan batik di Surakarta. Hampir seluruh masyarakat Laweyan menggantungkan hidupnya dari usaha batik. Entah sebagai pemilik perusahaan maupun menjadi buruh di perusahaan-perusahaan batik Hubungan kekeluargaan diantara para pengusaha batik pun sangat kuat.

Para pengusaha batik ini membentuk ikatan kerja sama melalui hubungan keluarga untuk menguasai pasaran dan saling menjaga kelangsungan modalnya masingmasing. Laweyan juga dikenal sebagai kampung yang sangat maju, berkat pesatnya perkembangan perusahaan-perusahaan batik tradisional. Para pengusaha batik berlomba membangun rumah yang mewah, dengan ciri khas dinding/temboknya yang tinggi. Tembok tinggi tersebut dimaksudkan untuk melindungi harta mereka dari tindak kejahatan. Pembangunan rumah dengan tembok yang tinggi tersebut, juga merupakan usaha mereka untuk menunjukkan status sosial mereka di mata masyarakat. Selain itu didirikannya pabrik mori, sebagai bahan baku batik turut berperan pula meningkatkan taraf hidup masyarakat Laweyan, karena pabrik mori tersebut menyerap cukup banyak tenaga kerja.

Source http://lib.unnes.ac.id/2380/1/1535.pdf
Comments
Loading...