Asal Mula Batik Sebagai Pakaian Bangsawan

0 36

Asal Mula Batik Sebagai Pakaian Bangsawan

“Batik dan Tradisi Kekinian” mengatakan bahwa dahulu tradisi membatik dianggap sebagai tradisi yang hanya bisa ada di dalam keraton dan diperuntukkan sebagai pakaian raja, keluarga, serta para pengikutnya, sehingga menjadi simbol feodalisme Jawa. Ismandi dalam acara Seminar Nasional Batik juga berpendapat yang sama. Melalui tulisannya “Evolusi Batik Dahulu dan Sekarang”, ia mengatakan bahwa awal kerajinan seni batik hanya terbatas pada keraton saja atau disebut dengan budaya ageng. Di Keraton Yogya misalnya, pemakaian budaya batik termasuk dalam salah satu tata tertib keraton.

Motif batik setiap kelas sosial pun dibedakan menurut strata sosial dan kebangsawanannya di dalam keraton. Parang rusak, semen gedhe, kawung, dan udan riris merupakan motif batik yang dipakai oleh para bangsawan dan abdi dalem dalam upacara garebeg, pasowanan, dan menerima tamu agung. Meskipun begitu, batik keraton tak serta merta murni berasal dari keraton atau asli budaya keraton. Dalam artikel berjudul “History of Batik” yang dimuat batikguild.org.uk disebut bahwa pada dasarnya batik ditemukan pertama kali di Asia Timur, Timur Tengah, Asia Tengah, dan India lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Asia khususnya Cina menyebarkan kerajinan tersebut ke pulau-pulau di kepulauan Melayu, kemudian ke barat lalu ke Timur Tengah melalui rute yang disebut Jalur Sutra. Batik berkembang di Cina sejak Dinasti Sui (581-618 M) yang dikenal dengan batik sutra. Saat itu, merupakan batik sutra dikenakan oleh para bangsawan dan keluarga kerajaan. Batik sutra juga ditemukan di Nara, Jepang, dalam bentuk layar dan dianggap berasal dari periode Nara (710-794). Para ahli berpendapat bahwa batik sutra yang ditemukan di Nara adalah batik buatan seniman Cina. Motif dari batik sutra sendiri adalah motif pepohonan, binatang, pemain flute, adegan berburu, dan pegunungan.

Bahwa sejarah pembatikan di Indonesia sudah dimulai pada masa kerajaan Majapahit. Pengembangannya kemudian berlanjut di masa kerajaan Mataram, lalu kerajaan Solo dan Yogyakarta. Namun, dulu kerajinan batik hanya diperuntukkan bagi kaum bangsawan atau priyayi, tidak untukmasyarakat biasa. Bukti bahwa kerajaan Majapahit yang pertama kali menerapkan batik di Indonesia ada pada sisa-sisa peninggalan batik yang ada di wilayah Mojokerto dan Bonorowo (sekrang Tulungagung) yang merupakan bekas wilayah kerajaan Majapahit. Batik kalangbret merupakan batik asli dari Mojokerto yang memiliki corak sama dengan batik-batik keluaran keraton Yogyakarta yaitu dasarnya putih dan warna coraknya coklat muda dan biru tua.

Corak yang sama juga ditemukan di Desa Majan dan Simo, Tulungagung, yang dulunya juga merupakan daerah kerajaan Majapahit. Seiring dengan berkembangnya zaman, batik pun semakin lama mulai dikenalkan pada masyarakat biasa. Dalam makalah “Evolusi Batik Dahulu dan Sekarang,” Ismadi mengatakan pada sekitar akhir abad ke-18 atau awal abad ke-19 batik mulai dikenal oleh masyarakat di luar keraton, dan hingga saat ini dikenal oleh seluruh lapisan masyarakat. Hal ini menurut Ismadi terjadi karena pada masa keraton Yogyakarta berkuasa, banyak pengikut raja yang tinggal di luar keraton, dan kerajinan membatik yang telah diperoleh di wilayah keraton kemudian dikembangkan di luar atau di tempat mereka masing-masing. Dari situlah awal mula penyebaran batik Indonesia yang kita kenal hingga saat ini.

Source http://www.batiksemarang.com http://www.batiksemarang.com/2018/08/asal-mula-batik-sebagai-pakaian.html
Comments
Loading...